.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Sunday, December 06, 2015

Ketika Bully dianggap biasa

Assalamualaikum wr wb.
Rasanya pengan banget cerita tentang perBullyan disekitaran sekolah udah sering terjadi, ntah itu sekolah negeri, sekolah swasta sekalipun mau sekolah Mahal atau yang biasa sekalipun, ternyata masih ada bully itu masih terjadi.

Mungkin tidak semua anak bully itu dianggap biasa, mungkin hanya candaan aja, dan si anak kalo udah gitu cuek bebek, tapi ada anak juga bully itu suatu hal yang tidak mau nerima, yang akhirnya anak tidak nyaman disekolahnya dan kemungkinan terjadi pindah sekolah.

Perlu perhatian khusus juga bagi orangtua khususnya guru-guru yang ada disekolah, dan hal ini emang nggak bisa di biarkan begitu saja, Karena dampak dari bully itu bukan hanya ke anak tapi ke orangtuanya juga, terutama anak yang kena bully, perlu perhatian khusus masih memungkinkan kalo si anak bisa langsung ngomong bercerita sama kita kalau si anak bungkam, apa yang musti kita lakukan.

Ada beberapa hal yang kemungkinan terjadi ketika anak kena bully mungkin bisa balik lagi ke sekolah tersebut atau kemungkinan pindah sekolah, bisa jadi kalo bullynya berat menjadikan anak trauma yang dikhawatirkan si anak tidak mau sekolah lagi, kalo si Anak udah tidak mau sekolah lagi siapa yang dirugikan ??, semua akan merasa dirugikan apa itu pihak sekolah dengan keluarnya siswa dari sekolah tersebut, orangtua juga tentunya materi bisa double, dan yang paling utamanya lagi adalah psikologis si anak tersebut yang kena bully.

Cerita Azka kena Buly

Saat itu azka tiba-tiba pulang cepat da sampe akhirnya tidak mau kembali ke sekolah, tetapi saat itu aku udah ngerasa khawatir ada apa dengan azka. Seketika aku tanya  sedikit2 tapi dengan diamnya seribu basa membua aku tambah khawatir, apalagi azka tidak mau kembali keasrama.

Aku sempet biarkan azka menenangkan,walopun aku dibalik azka resah tentunya, dan banya mencari tahu ke sekolahnya termasuk ke kaka Asramanya, disitu aku tidak mendapatkan jawaban yang pas, masih tetep bertanya-tanya dalam hati, tidak cukuo denga itu aku tanya juga ke tementemen kelasnya, temennya hanya bilang mungkin pas lagi ijin tidak ikut mukhoyam (kemping).

Nah disitu aku segera kembali pulang, dan tetep bertanya ke azka dengan pelan, seminggu berjalan azka mogok sekolah, dan aku coba dikit-dikit tanya, "sebenernya ada apa ka, cerita dong ke umi, udah semunggu lebih loh kaka gak sekolah".

azka jawab denga histeris dan aku kaget " pokonya aku gak mau ke asrama lagi mii.pliiiiisss..aku udah dipermalukan mi"

Dari jawaban itu aku baru ngeh dan disambungkan denga jawaban temen seasramanya " mungkin waktu ijin tidak ikut mukhoyam", *dalam hati, hatiku yambah gemeter*.

aku tanya pelan lagi ke Azka " dipermalukan gimana ka..boleh umi tau kan?".

Azka diem dan menjerit-jerit histeriisss "aku dibulyyy mi..au di ejek..leleeh airmata ketika ana mogok sekolah dan blom tau apa penyebabnya dan blom jelas.

aku kembali kesekolah dan mencari tahu kembali dan mencari Kaka asuhnya (kaka asrama).

Disitu aku berhasil jawabannya dan bikin emosi ke pihak sekolah, kaka asuhnya hanya bisa jawab "maaf umi mungkin saat itu ketika azka ijin ga ikut mukhoyam saya suruh di ijin kesemua temen2nya saat udah selesei sholat dzuhur, dan azka ijin kesemua temen2nya bahkan berdiri depan kelas 7,8,9 tapi itu udah biasa ko mi, beruda ko mi, tapi temenya mah biasa ko nggak apa-apa ".

jelaaas aku emosi..biasaaaaa...pantees azka bilang dipermalukan, dibuly, diejek, kalo depan temen2 seasrama wajar udah biasa, temen2 yang lain juga biasa tapi ini depan semua angkatan.

ketidaksukaanku yang menganggap "Udah Biasa" itu menjadikan aku lebih emosi lagi dan tidak terima dengan pernyataan itu, setiap anak ada yang biasa dengan cara seperti itu, tapi ada juga yang tidak terima dengan cara seprti itu, termasuk Azka sendiri yang tidak terima dengan caranya Kaka Asramanya.

Berjalan 3 minggu Azka masih dirumah saat itu, dipertengahan agustus 2015, permohonan maaf dari kaka asramanya juga dari pihak sekolah terus2an berdatangan bahaka pihak kesiswaannya meminta waktu mau ada home visit dr temen-temen asramanya, Azka dengan konsistennya bilang " pokonya aku nggak mau mi ketemu lagi temen-temen sekolah tersebut, jangan sebut terus temen-temen kaka itu,jangan sebut kaka asraama lagi ya mi" .

Menjeritlah hatiku, betapa sakit hatinya ampe tidak mau lagi ketemu temen-temennya lagi, dan setelah sebulan mulai ngerasain azka jenuh dirumah dan terus aliran doa dan motivasi buat kaka azka untuk bisa sekomah kembali.

Baru setelah dari kejenuhannya, Azka berbisik "miii aku pengen sekoah lagi tapi pengen pindah yaa pengwn boarding lagi " .

Alhamdulillaah, sujud syukur...