.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Friday, April 03, 2015

Hikmah dari Kegagalan

MInggu ini adalah minggu dimana kaka Azka menikmati liburan bulanan plus liburan panjang smeinggu karena ada US kelas 9, otomatis kaka yang lagi doyan ngemil, malem kemaren rabu aku ditantang kaka pengen bikin bolu kukus, " mi bikinlah bolu kukusnya, ummi yang bikin " aku sempet bikin kerut kening juga, wuiihh spontan aku jawab " kapaan ka" , dengan santainya c kaka jawab lagi " sekarang atau besoklah" otomatis azzampun adiknya ikut-ikutan " iyaa mi bikin dong, oengen tauu caranya gimana".


Dengan celotehan anak-anak menambahkan semangatku untuk bikin kue tersebut walaupun gak kebayang hasilnya kaya gimana, :P , okelaah setelah magriban aku ama anak-anak pergi dulu ke salah saalah satu minimart yang gak jauh dari rumah, anak-anak riang banget, nyampe ke minimart anak-anakpun tidak minta beli ini itu bener-bener fokus yang mereka inginkan untuk keperluan bikin bolu kukus tersebut plus cetakannya.

Setelah bahan-bahannya komplit, aku pikir bisa dibesokin aja karena waktu udah jam 8.30an ternyata anak-anak pengen saat itu pula dibikin, wooow tapi rempongnya minta ampun anak-anak yang mengukur takaran semuanya.


Bahan-bahanya Bolu kukus (ntahlah bener atau nggak bahannya sesuai eksperimen juga sih ) :P :
1. 200gr terigu
2. 200gr gula
3. 2 butir telur
4. pasta cokelat secukupnya
5. 120ml air/santan
6. vanili
7. 1 sd tbm

Caranya bikinnya :
telur, gula dan tbm di kocok ampe putih, lalu masukan setengah dari air putih itu lalu masukan terigu sedikit demi sedikit juga vanili dan sebagian air lagi, setelah beres diambil sedikitnya dari bahan yang udah jadi lalu pake pasta cokelat , baru deh dimasukin kecetakan bolu kukus.


Dari proses pembuatan bolu kukus ini, tak lepas dari tangan anak-anak terutama ama tanga Azzam semuanya pengen dia yang bikin dari proses bahan-bahannya, ngemixer ampe dikukuspun di tungguin diliatin, duh, ntahlah udha kepikir jadinya seperti apa, tapi setelah diliat dari kukusan si bolu kukus tersebut tampak mengembang, anak-anak seneng juga dan bahagia berhasil bikin bolu kukus tersebut, ternyata setelah diangkat dan ditiriskan bolu kukus tersebut yang tadinya mengembang malah kempes lagi, "bantat" , pengen ketawa tapi ternyata anak-anak juga udah pada ketawa girang dan kaget si bolu kukusnya jadi menciut :D.

                                                  ditongkrongin terus ama Azzam :P

Okelah tidak apa-apa berawal dari belajar gagal, akhirnya dilahap habis juga, panas-panas dan hujan makan bolu kukus dadakan walopun hasilnya gagal, anak-anak tetep seneng dan habis.

Dan yang paling terpenting dari gagalnya bikin bolu kukus ini :
1. Anak-anak tidak ngerasa itu gagal tetep menghargai hasil karyanya yang udah dibuat.
2. Anak-anak ingin terus mencoba, "besok bikin lagi ya mi, kita coba dengan resep yang lain, semoga tidak kempes lagi hasilnya".
3. Hasil dari kegagalan tersebut anak-anak tetep dimakan karna mereka berpikir " kasian yang dijalanan yang minta-minta mi, cari makan, sayang kalo bolu kukus ini dibuang, kita makan aja enak ko, kalo nggk habis besok bagiin aja ya ke temen-temen, ternyata ludess habis.

                         Hasilnyaaaaa.....stalalalallaal gatot, terus mencoba dan mencoba

Alhamdulillah semua ada proses belajar sama kaya umminya yang jarang-jarang bikin kue ginian, dan terpenting itu mixer bisa kepakai dari awal beli 2 tahun yang lalu baru kepakai saat bikin bolukukus ini, hehhe, tetep semangat ya sayang kit bikin lagi kue yang lebih mantaap.