.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Sunday, December 06, 2015

Ketika Bully dianggap biasa

Assalamualaikum wr wb.
Rasanya pengan banget cerita tentang perBullyan disekitaran sekolah udah sering terjadi, ntah itu sekolah negeri, sekolah swasta sekalipun mau sekolah Mahal atau yang biasa sekalipun, ternyata masih ada bully itu masih terjadi.

Mungkin tidak semua anak bully itu dianggap biasa, mungkin hanya candaan aja, dan si anak kalo udah gitu cuek bebek, tapi ada anak juga bully itu suatu hal yang tidak mau nerima, yang akhirnya anak tidak nyaman disekolahnya dan kemungkinan terjadi pindah sekolah.

Perlu perhatian khusus juga bagi orangtua khususnya guru-guru yang ada disekolah, dan hal ini emang nggak bisa di biarkan begitu saja, Karena dampak dari bully itu bukan hanya ke anak tapi ke orangtuanya juga, terutama anak yang kena bully, perlu perhatian khusus masih memungkinkan kalo si anak bisa langsung ngomong bercerita sama kita kalau si anak bungkam, apa yang musti kita lakukan.

Ada beberapa hal yang kemungkinan terjadi ketika anak kena bully mungkin bisa balik lagi ke sekolah tersebut atau kemungkinan pindah sekolah, bisa jadi kalo bullynya berat menjadikan anak trauma yang dikhawatirkan si anak tidak mau sekolah lagi, kalo si Anak udah tidak mau sekolah lagi siapa yang dirugikan ??, semua akan merasa dirugikan apa itu pihak sekolah dengan keluarnya siswa dari sekolah tersebut, orangtua juga tentunya materi bisa double, dan yang paling utamanya lagi adalah psikologis si anak tersebut yang kena bully.

Cerita Azka kena Buly

Saat itu azka tiba-tiba pulang cepat da sampe akhirnya tidak mau kembali ke sekolah, tetapi saat itu aku udah ngerasa khawatir ada apa dengan azka. Seketika aku tanya  sedikit2 tapi dengan diamnya seribu basa membua aku tambah khawatir, apalagi azka tidak mau kembali keasrama.

Aku sempet biarkan azka menenangkan,walopun aku dibalik azka resah tentunya, dan banya mencari tahu ke sekolahnya termasuk ke kaka Asramanya, disitu aku tidak mendapatkan jawaban yang pas, masih tetep bertanya-tanya dalam hati, tidak cukuo denga itu aku tanya juga ke tementemen kelasnya, temennya hanya bilang mungkin pas lagi ijin tidak ikut mukhoyam (kemping).

Nah disitu aku segera kembali pulang, dan tetep bertanya ke azka dengan pelan, seminggu berjalan azka mogok sekolah, dan aku coba dikit-dikit tanya, "sebenernya ada apa ka, cerita dong ke umi, udah semunggu lebih loh kaka gak sekolah".

azka jawab denga histeris dan aku kaget " pokonya aku gak mau ke asrama lagi mii.pliiiiisss..aku udah dipermalukan mi"

Dari jawaban itu aku baru ngeh dan disambungkan denga jawaban temen seasramanya " mungkin waktu ijin tidak ikut mukhoyam", *dalam hati, hatiku yambah gemeter*.

aku tanya pelan lagi ke Azka " dipermalukan gimana ka..boleh umi tau kan?".

Azka diem dan menjerit-jerit histeriisss "aku dibulyyy mi..au di ejek..leleeh airmata ketika ana mogok sekolah dan blom tau apa penyebabnya dan blom jelas.

aku kembali kesekolah dan mencari tahu kembali dan mencari Kaka asuhnya (kaka asrama).

Disitu aku berhasil jawabannya dan bikin emosi ke pihak sekolah, kaka asuhnya hanya bisa jawab "maaf umi mungkin saat itu ketika azka ijin ga ikut mukhoyam saya suruh di ijin kesemua temen2nya saat udah selesei sholat dzuhur, dan azka ijin kesemua temen2nya bahkan berdiri depan kelas 7,8,9 tapi itu udah biasa ko mi, beruda ko mi, tapi temenya mah biasa ko nggak apa-apa ".

jelaaas aku emosi..biasaaaaa...pantees azka bilang dipermalukan, dibuly, diejek, kalo depan temen2 seasrama wajar udah biasa, temen2 yang lain juga biasa tapi ini depan semua angkatan.

ketidaksukaanku yang menganggap "Udah Biasa" itu menjadikan aku lebih emosi lagi dan tidak terima dengan pernyataan itu, setiap anak ada yang biasa dengan cara seperti itu, tapi ada juga yang tidak terima dengan cara seprti itu, termasuk Azka sendiri yang tidak terima dengan caranya Kaka Asramanya.

Berjalan 3 minggu Azka masih dirumah saat itu, dipertengahan agustus 2015, permohonan maaf dari kaka asramanya juga dari pihak sekolah terus2an berdatangan bahaka pihak kesiswaannya meminta waktu mau ada home visit dr temen-temen asramanya, Azka dengan konsistennya bilang " pokonya aku nggak mau mi ketemu lagi temen-temen sekolah tersebut, jangan sebut terus temen-temen kaka itu,jangan sebut kaka asraama lagi ya mi" .

Menjeritlah hatiku, betapa sakit hatinya ampe tidak mau lagi ketemu temen-temennya lagi, dan setelah sebulan mulai ngerasain azka jenuh dirumah dan terus aliran doa dan motivasi buat kaka azka untuk bisa sekomah kembali.

Baru setelah dari kejenuhannya, Azka berbisik "miii aku pengen sekoah lagi tapi pengen pindah yaa pengwn boarding lagi " .

Alhamdulillaah, sujud syukur...

Friday, April 03, 2015

Hikmah dari Kegagalan

MInggu ini adalah minggu dimana kaka Azka menikmati liburan bulanan plus liburan panjang smeinggu karena ada US kelas 9, otomatis kaka yang lagi doyan ngemil, malem kemaren rabu aku ditantang kaka pengen bikin bolu kukus, " mi bikinlah bolu kukusnya, ummi yang bikin " aku sempet bikin kerut kening juga, wuiihh spontan aku jawab " kapaan ka" , dengan santainya c kaka jawab lagi " sekarang atau besoklah" otomatis azzampun adiknya ikut-ikutan " iyaa mi bikin dong, oengen tauu caranya gimana".


Dengan celotehan anak-anak menambahkan semangatku untuk bikin kue tersebut walaupun gak kebayang hasilnya kaya gimana, :P , okelaah setelah magriban aku ama anak-anak pergi dulu ke salah saalah satu minimart yang gak jauh dari rumah, anak-anak riang banget, nyampe ke minimart anak-anakpun tidak minta beli ini itu bener-bener fokus yang mereka inginkan untuk keperluan bikin bolu kukus tersebut plus cetakannya.

Setelah bahan-bahannya komplit, aku pikir bisa dibesokin aja karena waktu udah jam 8.30an ternyata anak-anak pengen saat itu pula dibikin, wooow tapi rempongnya minta ampun anak-anak yang mengukur takaran semuanya.


Bahan-bahanya Bolu kukus (ntahlah bener atau nggak bahannya sesuai eksperimen juga sih ) :P :
1. 200gr terigu
2. 200gr gula
3. 2 butir telur
4. pasta cokelat secukupnya
5. 120ml air/santan
6. vanili
7. 1 sd tbm

Caranya bikinnya :
telur, gula dan tbm di kocok ampe putih, lalu masukan setengah dari air putih itu lalu masukan terigu sedikit demi sedikit juga vanili dan sebagian air lagi, setelah beres diambil sedikitnya dari bahan yang udah jadi lalu pake pasta cokelat , baru deh dimasukin kecetakan bolu kukus.


Dari proses pembuatan bolu kukus ini, tak lepas dari tangan anak-anak terutama ama tanga Azzam semuanya pengen dia yang bikin dari proses bahan-bahannya, ngemixer ampe dikukuspun di tungguin diliatin, duh, ntahlah udha kepikir jadinya seperti apa, tapi setelah diliat dari kukusan si bolu kukus tersebut tampak mengembang, anak-anak seneng juga dan bahagia berhasil bikin bolu kukus tersebut, ternyata setelah diangkat dan ditiriskan bolu kukus tersebut yang tadinya mengembang malah kempes lagi, "bantat" , pengen ketawa tapi ternyata anak-anak juga udah pada ketawa girang dan kaget si bolu kukusnya jadi menciut :D.

                                                  ditongkrongin terus ama Azzam :P

Okelah tidak apa-apa berawal dari belajar gagal, akhirnya dilahap habis juga, panas-panas dan hujan makan bolu kukus dadakan walopun hasilnya gagal, anak-anak tetep seneng dan habis.

Dan yang paling terpenting dari gagalnya bikin bolu kukus ini :
1. Anak-anak tidak ngerasa itu gagal tetep menghargai hasil karyanya yang udah dibuat.
2. Anak-anak ingin terus mencoba, "besok bikin lagi ya mi, kita coba dengan resep yang lain, semoga tidak kempes lagi hasilnya".
3. Hasil dari kegagalan tersebut anak-anak tetep dimakan karna mereka berpikir " kasian yang dijalanan yang minta-minta mi, cari makan, sayang kalo bolu kukus ini dibuang, kita makan aja enak ko, kalo nggk habis besok bagiin aja ya ke temen-temen, ternyata ludess habis.

                         Hasilnyaaaaa.....stalalalallaal gatot, terus mencoba dan mencoba

Alhamdulillah semua ada proses belajar sama kaya umminya yang jarang-jarang bikin kue ginian, dan terpenting itu mixer bisa kepakai dari awal beli 2 tahun yang lalu baru kepakai saat bikin bolukukus ini, hehhe, tetep semangat ya sayang kit bikin lagi kue yang lebih mantaap.






Monday, February 23, 2015

Voucher Mingguan buat Anak dari BCA Friends

Meraih sesuatu yang kita inginkan itu adalah hal yang sangat wajar, apalagi  yang diinginkannya tanpa kita harus mengeluarkan uang, siapa yang nggak seneng, tentunya tidak sekedar menerima tanpa usaha dong.

Yes, kali ini bagi temen-temen bisa mendapatkan voucher blibli.com tiap minggunya loh, bagi emak-emak kaya aku sih itu suatu bonus yang berharga, dari voucher blibli bisa buat kebutuhan anak-anak kita, bisa mengurangi budget bulanan, yaiyalaah buat siapa lagi kalo nggak buat anak.



Siapa sih yang nggak kenal dengan Blibli.com adalah “salah satu E-commerce di Indonesia dengan konsep belanja online ala mall. Dengan konsep tersebut blibli mengharapkan masyarakat Indonesia yang terbiasa belanja di mall bisa menemukan barang yang mereka cari dengan mudah dan menyenangkan dimanapun dan kapanpun.” Asik kan, semua bisa dimudahkan.




Darimana dapet Voucher Blibli.com ?
Nah, pasti temen-temen makin penasaran ya, voucher ini emang tidak bisa langsung dapatkan, tapi akan mudah diraih, dengan cara kita mendapatkan teman sebanyak-sebanyaknya, yeaay ko teman sih ? kalo ingin mendapatkan voucher belanja blibli buat keperluan anak, kita bisa dengan mencari teman sebanyak-banyaknya di Facebook kita,” laah kan emang udah banyak temen di facebook” gini loh, BCA mengeluarkan program keren yaitu BCA Friends di microsite bcafriends.com.

Dengan program ini teman-teman bisa saling  terhubung, yang bukan hanya bisa menambah koneksi tapi juga mendapatkan berbagai hadiah yang sangat menarik. Caranya gampang banget, Cukup buka bcafriends.com, kita bisa langsung bergabung dengan menggunakan akun facebook, kemudian kita mengundang teman-teman Facebook kita untuk bergabung di microsite tersebut.




Tiap minggunya kita ditantang meng-invite teman-teman di facebook sebanyak-banyaknya, sampai memenuhi jumlah minimum yang ditentukan. Jika berhasil, kita bisa mendapatkan hadiah mingguan yaituvoucher Blibli.com.Tantangan dan hadiah setiap minggu berbedaloh.Dengan tantangan jumlah teman yang semakin besar, nominal voucher pun semakin besar. Seru kan ?

Facebook bisa kita gunakan untuk meraih keuntungan dengan cara kita menjaring temen-temen di facebook kita dengan hadiah Voucher belanja mingguan gratis.
Pastinya kebutuhan yang aku harapkan buat anak-anak, karena kebutuhan anak semakin hari semakin banyak, sadar atau tidak itu memang nyata, makanya support banget dengan adanya program BCA Friends ini.Semakin menambah teman, semakin besarpeluangmendapatkanhadiahdari BCA Friends.
Ko Banyak Hadiahnya !
Oiya, yang aku sebutkan diatas adalah voucher belanja mingguan gratis di blibli.com, tapi ada juga loh hadiah-hadiah utamanya:
1.       Liburan 3 hari 2 malam ke Bali dengan 2  teman BCA pilihan kita
2.       Liburan 3 hari 2 malam  ke Singapura dengan 2 teman BCA pilihan kita
3.       Liburan 4 hari 3 malam ke Hongkong dengan 2 teman BCA pilihan kita

Untuk hadiah utama pertama dan kedua sudah ada pemenangnya, sekarang tinggal kita kejar yang ketiga. Biar tambah semangat, berikut ini video perjalanan pemenang grand prize pertama dan kedua :





 Siapa yang nggak ngiler coba, dengan program BCA Friends ini sangat mudah banget dengan hadiah liburan tersebut semua ditanggung BCA termasuk penginapan, transportasi,makan, dan tambah kerennya lagi kita dapet uang saku untuk belanja bebas di tempat liburan tersebut. Wooww .
Ada hadiah liburan di setiap periodenya.Nah, makanya mulai yuk kita masuk bcafriends.com dan mulai invite teman-teman facebook kita.Biar gak penasaran, mendingan langsung kita coba !





Pertama, pastikan sudah login ke akun Facebook. Kemudian buka bcafriends.com, akan tampil halaman seperti berikut :



Langsung klik button “Facebook” seperti pada gambar.
Sekarang, tinggil invite sebanyak-banyaknya teman kita.


Gampang banget ya ? Tunggu apalagi...? buruan ikutan di bcafriends.com


Sunday, February 15, 2015

Pendampingan buku bacaan anak pun, penting !

Akhir-akhir ini di Era digital, kita sebagai orangtua harus lebih sigap dalam pengawasan anak di internetan, bukan berarti mengawasi sampai anak terasa terawasi yang akhirnya si anak tertekan, tapi orangtua harus lebih cerdas dalam pendampingan internet ini, tapi selain pendampingan internet sebagai orang tua cerdas tidak cukup dengan pendampingan internet aja, tapi ada kalanya orangtua cerdas mengawasi bacaan buku anak.

Tidak semua buku bacaan anak yang mempunyai nilai “gizi” tinggi, terutama buku-buku novel atau komik buat anak, kadang ada juga komik yang gambar-gambarnya mengandung SARA atau adegan-adegan dewasa, tidak cukup orangtua merasa senang hati si anak suka buku, tapi harus tetep dampingi buku apa juga isinya yang dibaca anak-anak kita, bagusnya kita udah tau duluan sebelum anak baca, tapi tidak segampang itu apalagi kalo anak udah menginjak remaja dan udah bisa beli sendiri, tentunya komunikasi yang perlu di jaga antara anak dan orangtua.

Dari pendampingan buku bacaan anak tersebut aku sempet ngerasa gerah dengan bacaan Kaka Azka yang udah nginjak kelas 1 SMP, tentunya aku nggak kaget lagi kalo dia beli buku, karena memang dari awal kandungan aku udah (komitmen) menerapkan ke anak-anak bahwa Buku adalah mainan utama buat anak-anak.

Dan toko buku adalah wisata anak yang paling berharga, dan bisa berjam-jam berada di toko buku, apalgi kalo udah ada pameran buku sebagai bonus wisata anak tahunan, dan pastinya aku udah siapin budget kalo udah ada pameran buku.


Nah, berjalan dengan waktu si Kaka sekarang udah bisa beli buku sendiri tanpa bisa kita awasi buku bacaan apa yang dia beli, dengan bacaan yang dia suka saat ini.
Ketika ada acara ke Pameran Buku dari Pesantrennya, otomatis si kaka beli dengan teman-temannya se Asrama, dan apa yang dibeli dari uang sakunya dia, ternyata setelah pulang dari pameran kaka nelpon “mi aku beli buku 4, yang diskon2 smeua, luamya bagus2 bukunya, tapi uang saku bulanan dari umi tinggal dikit lagi, gpp yaa buat buku ko”.


Ya aku gak kaget lagi karena emang menjadi suatu kebiasaan kaka beli buku, hanya kali ini dia beli tanpa minta uang buat beli dan tanpa minta ganti dari hasil beli buku tersebut.



Buku-buku diatas adalah buku yang dibeli Kaka Azka di Pameran Buku kemarin Landmark Bandung
Ternyata setelah saya lihat  3 bukunya semuanya saya pikir masih wajar dan aman, tapi ada 1 buku yang membuat saya agak kurang berkenan, yaitu buku Tip & trick menjadi Hacker, saat itu aku hanya bisa Astaghfirulloh, dan mindsetku langsung negatif sejauh itukah bacaaan Kaka baru usia SMP kelas 1, dengan rasa penasaran aku baca juga.


Aku tanya di salah satu grup organisasi besar, ternyata itu bacaan kece, tetapi kita orangtua harus bisa mengarahkan bahwa hacker itu tidak semuanya negatif, semua perusahaan-perusahaan besar aja untuk mengamankan sistemnya mereka menggunakan jasa hacker dan gajinya wowww, dan kata salah satu temen juga bahwa hacker minimal bisa mengamankan sistem sendiri aja deh, itu udah keren, selebihnya aku blom paham secara jauh tentang hacker, dan tetep dengan memberikan pengertian dan komunikasi secara intens tentang buku itu, walaupun menurut aku pribadi itu buku blom pas usia Kaka, tapi anak sekarang kita tidak bisa menjamin sesuai dan nggaknya, tapi kita tidak bisa melarang c kaka baca buku ginian, tetep pengawasan dan pendampingan bacaan anak kita selain pendampingan internet jangan kewalahan, yuk jaga anak-anak kita dari segala ancaman-ancaman luar.