.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Tuesday, December 24, 2013

**Semua Anak itu JUARA**

                                               

Beberapa hari kemarin kita para orangtua terutama para Ibu, dibikin harap-harap cemas dari mulai persiapan anak-anak kita UAS ampe ke pembagian Raport, tapi kita sebenarnya tidak perlu merasa panik dengan nilai-nilai anak-anak kita.

Mungkin dibeberapa orangtua ketika Anak Ujian ikut tegang malah terjun langsung dalam pendampingan belajar Ujian anak-anak, dan tidak sedikit pula saat-saat pendampingan anak Ujian, banyak anak-anak yang nangis karena gregetnya orangtua menginginkan anaknya bisa.

Padahal dengan cara begitu pula si anak malah stres dengan tingkah polah orangtuanya yang gemees dan greget, mugnkin ada orangtua yang ampe teriak, karena si anak tidak bisa..."mana mungkin anak bisa memahami pelajaran kalo dengan cara yang salah.

Mungkin pula aku masih mendengar perkataan-perkataan "dasar bodoh" alam awha sadar si anak ngerasa bener2 bodo, hati-hati yaa...berikan energi positif buat anak-anak kita, karena semua anak itu pada dasarnya adalah JUARA.

Ketika pembagian Raport kemarin mungkin diantara Orangtua ada yang kecewa, ada yang senang dengan hasil belajar anak-anak kita, atau mungkin si orangtua langsung marah-marahin si anak, karena nilai yang jelek daripada teman-temannya, tentunya orangtua ngerasa iri hati, knapa anak mereka seperti itu, anak saya seperti ini, JAUHKANLAH yaa pikiran-pikiran membandingan dengan anak Orang Lain.


Kutipan dari salah satu forum Orangtua Sekolah anak-anakku di Social Media, dan bisa dijadikan dasar renungan buat kita orangtua :

Hari ini..
Ibu Muda tak mampu tertawa atau menangis, menerawang angka-angka dibawah tujuh..
Seperti tersambar petir...
tertembak peluru was was dari sang walikelas..
Anaknya Rngking buncit...
Anaknya mungkin gagal...
Anaknya akan berdiri pada urutan terbelakang...
Tak ada senyum manis dari para guru....
Tak ada secuil harapan dari kepala sekolah..
Tak ada apapun pada gedung Membisu..
Hari ini...
Ibu muda tak mampu tertawa atau menangis..
Mendengar pertanyaan sang anak..
Mengapa Ummi sedih ?..
Ada apa dengan Aku ?
Ada Apa dengan RAportku ?
Seperti ada bendungan kokoh dimulut sang ibu..
Tak mampu menjawab..
Hanya tersenyum, menangis, lalu tertawa kecil..kemudian celoteh itu mengalir...
Gak apa apa nak...
Dimata Ummi, hari ini dan seterusnya...
Kamu adalah JUARA...
Kamu adalah Bintang...
Nilai kamu 100, karena selalu rajin sekolah.
Nilai kamu 100, karena selalu mencium Tangan Ummi sebelum berangkat sekolah..
Nilai kamu 100, karena kamu selalu takut berbuat Dosa.
Nilai kamu 100, karena selalu meminta maaf setelah berantem
Nilai kamu 100, karena kamu punya banyak sahabat.
Nilai kamu 100, karena kamu selalu menyapa nenek tua disebelah sekolahmu..'
Hari ini..
Ibu Muda tak mampu tertawa atau menangis..
Lalu keluar dari kelas..
Memeluk buah hatinya.
Lalu berbisik....
"Nak, kamu JUARA bagi Ummi dan bagi seisi bumi...PERCAYALAH"

Bisakah kita memberikan energi-energi positif ini buat anak-anak kita, pernah aku posting beberapa waktu lalau seberapa pentingnya RANGKING ? banyak orangtua rangking menjadi suatu tolak ukur kecerdasan terhadap anak, padahal bukan itu saja, banyak hal yang lebih penting seperti dalam postingan tersebut.

Semoga kita bisa mengambil hikmahnya, Semua anak cerdas, semua anak Pintar, semua anak JUARA..







11 comments:

HP Yitno said...

anak dipaksa berprestasi dalam bidang akademis terkadang malah bikin stres si anak. Keahlian orang kan beda-beda. Bakat anak lah yang seharusnya digali oleh orang tua.

Ahmad Saadillah said...

adik saya juara satu lagi dia, di telponnya saya ... tau tau rupannya minta hadiah ...
hahaha

salam kenal sob
follow blog saya ya
http://infoejaman.blogspot.com

Eliza Setiawan said...

Setuju mak, tidak semua anak berbakat di dunia akademis. Lebih baik kita asah bakat terpendamnya dan dia jadi pribadi yang riang tanpa stress

Meti Mediya said...

@om Yitno, nah itu loh, makanya kita tdk bisa memaksakan kehendak anak,.

@Ahmad Saadillah : hehehehe, makasih okeh siaay langsung ke tKP..

@Eliza < betul kan ya ka, kita hrs selalu positif thingking...

Santi Dewi said...

Betul, anak adalah tetap juara buat orangtua. Saya salut dgn orangtua yg seperti itu dgn tdk memaksakan kehendaknya menjadikan anak di bawah bayang2 angka. Di sekolah anak saya, banyak ortu yg seperti ini mba,grasak grusuk pada guru dan sekolah supaya si anak mendapatkan angka yg diinginkan si ortu. Miris banget liatnya...

myra anastasia said...

setuju, Mak. Ranking harusnya jangan dijadikan patokan walaupun ada kebanggaan ketika ranking anak bagus

indah nuria Savitri said...

setuju mak...buat saya, ranking is just ranking...bagus untuk memberi tambahan semangat berkompetisi secara sehat, tapi BUKAN SEGALANYA...buat saya pribadi, ranking ngg penting, karena subyektif sekali..aku sedang ngedraft untuk blogku mak, mengenai beberapa 'kelucuan' yang harus dialami Abang Bo...yang pasti, saya akan selalu dukun Bo dengan semangat..let him love studying, exploring his world..bukan sibuk mengejar angka raport yang sempurna...cheers..

Meti Mediya said...

@Mbak Santi : nah itu, malah emaknya yg riweuh, pernah saya liat jg dengan betrbagai cara dihalalkan si orangtua terhadap walikelasnya, yg penting anak rangking,

@Mak Myra : kadang dengan ranking jg anak bisa jd sombong, padahal belum tentu dia dibidang lain bisa.

@Mak Indah :: bener yaa, seakan-akan rangking merupakan sumber kecerdasan anak, padahal blom tentu hehheh..makasiih yaa udha blogwalking

imam ciprut said...

Keren sob

www.kiostiket.com

Afrina Faiqa said...

anak-anak juga bisa stres lho kalo ditarget musti dapet rangking yg bagus. tulisan ini menjadi inspirasi buat saya..terima kasih.

Ganata Mulya said...

Subhanalloh, Sangat Setuju Mbk, Terimakasih sharing yang sangat bermanfaat... Dunia Anak