.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Tuesday, September 10, 2013

Usia 13 tahun ngapain aja !!

Lagi gencar-gencarnya di usia 13 tahun  dengan berbagai pemberitaan tentang kecelakaaan maut oleh Dul Ahmad Dani di usia 13 tahun, baca pemberitaan di berbagai media social maupun cetak.
" sedih",
" miris"
"ngeri"
"meridinglah" campur aduk deh, yaa bacanya ampe kerut kening juga, dan pertanyaan dalam hati, koq bisa yaa.

Apakah semua para orangtua mempunyai pemikiran hal yang sama kaya aku ? mungkin karena aku seorang Emak yang mempunyai putra juga menjelang usia 13 tahun pula, dan aku bayangin juga bagaimana usia-usia 13 tahun itu ngapain aja, seperti halnya c kaka yang menjelang usia 13 tahun yang nggak jauh beda ama Dul.




Usia 13 tahun = masa Anak-anak menjelang remaja (ABG)

Menyimak dengan prilaku c kaka saat-saat ini adalah masa dimana menjelang Remaja, dari mulai Baju ampe prilaku, baju udah masuk usia tanggung anak bukan remaja juga belum, bahkan lebih kagetnya juga no sepatu udah no 40, celana jeans juga udah masuk ke dewasa.

Tapi masa-masa usia tersebut si kaka blom ada yang namanya suka atau tertarik terhadap temen perempuannya, dan tampak masih jauh ya, bahkan masih suka yang namanya mainan mobil2an,hotwheels, bahkan kalo mandi pun masih harus di komandoin :),  berdasarkan survei ke ibunya yang anak2 sebaya c kaka ternyata masih sama koq dengan c kaka.

Jelang Adzan Magrib anak-anak udah harus ada dirumah,terkadang kalo liburan suka maen2 diluar rumah ampe jam 9 malem sekitar komplek ama temen2 komplek dan itu pun terawasi waduh jauh banget harus pulang dini hari, apa yang berbedanya ya,  apa karna status sosial atau,lingkungan ? silahkan jawab masing-masing :) .

Ingin belajar berkendara ?

Usia-usia 13 tahun masa usia pengen terlihat serba bisa terhadap temen-temennya, tapi seberapa pentingnya anak usia 13 tahun bisa berkendara motor ataupun mobil.

Sempet si kaka merengek minta diajarin motor, pokonya hari minggu minta diajari, dengan gayanya so udah gede, " liat neh kaki aku udah nyampe ke bawah" padahal dia belum ngerti seberapa pentingnya harus bisa motor, dan sekarang keingin minta diajarin motor udah pupus, karena pas depan rumah anak kelas 6 pake motor boncengan ama temennya tabrakan ama motor lagi, ampe c anak tsb terjungkal saat itu meninggal, disitulah c kaka ngerasa khawatir " mii ntar aja deh gak jadi sekarang yaa belajarnya, ngeri liat yang meninggal kemaren ", terus pernah juga ketika aku angetin mobil, sebentar aku masuk rumah dulu ada yang ketinggalan, ketika keluar lagi mendekati mobil yang lagi di angetin, c kaka udah pindah ke kursi yang ada stirnya, saat itu aku sempet kaget dan pikiran negatif langsung ada.

Dan Spontan c kaka bilang "Umii kaki aku udah bisa ngegas dan udah nyampe juga, dan kursi aku tarik kedepan jadi nyampe deh" perasan dan hati langsung degdegan, tapi aku saat itu bilang juga " aiih anak umi udah gede, udah nyampe pijakan pedal kopling dan gas, tapi sekarang kaka belum saatnya ya, kalo udah 17 tahun boleh " dengan gemeteran aku m inta c kaka pindah kursi dan Alhamdulillah bisa memahaminya.

Curi-curi waktu ke warnet
Usia 13 tahun yang aku rasakan saat ini, mencuri-curi waktu kadang ada contohnya pengen game online di warnet, memfasilitasi internet dirumah lebih baik, ternyata ada aja curi2 waktu ke warnet, dengan kejujurannya katanya kalau di warnet lebih seru sama temen2nya, 

Apa yang musti dilakukan kita orangtuanya di rumah, sebisa-bisa anak maen game atau game online di rumah,  dengan serba jurus udah dilakukan dan akhirnya bisa dirumah dipasang wifi bisa beberapa gadget atau laptop, dan akhirnya c kaka maen game online bisa dirumah sambil bawa temen2nya bawa gadget pula, aah jaman udah lain dengan jaman kita dulu, dengan difasilitasi seperti ini bisa terawasi, ke warnet bisa berkurang.

Selain itu juga sepak bola, maen kelereng, maen layangan, maen sepeda permainan-permainan c kaka saat ini yang sering dilakukan di usia 13 tahun saat ini. dan usia dimana rasa ingin tahu terus melanda, lebih kritis juga.

Perlunya pengawasan yang ketat dari orangtua ternyata lebih penting, moga semuanya bisa dijadikan renungan dan pembelajaran bagi para orangtua, Yuuk mak kita luangkan waktu untuk "bersama anak bukan hanya dekat dengan anak" berbagi cerita, berbagi suka dan duka. :)