.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Wednesday, November 07, 2012

LIburan murah yang mendidik

Terkadang sulit kalau kita memasuki liburan, terutama anak-anak yang udah mulai protes, liburan kemana yaa, pengen ke sana, pengen kesini, ...bingung-bingung akhirnya punya trik jitu, apalagi kalo kita pengen cari yang murah-murah, tapi anak-anak pulangnya punya kesan tersendiri.

Nah akhirnya aku punya ide juga, walaupun Kakanya udah pernah dari sekolahnya, tapi lain kalo ikut rombongan sekolah sama keluarga, tapi si kaka tetep semangat walaupun dia cerita dulu ama adiknya, akhirnya putuskan ke Museum Geologi, tempat ini sebenernay bikin BT itu-itu aja, tapii lain halnya ama anak-anak, si Adiknya jadi penasaran, ada apa didalem Museum itu, soalnya si Kaka cerita tentang Tirex oowww.....

Sampailah ditempat tujuan, anak-anak udah ribut, berapa mi bayarnya...ternyata di museum kita gak bayar, *kasian ya Baru tau* yang bayar cuma parkir doang Rp 2000,-. kesan pertama anak-anak udah pengen poto-poto dulu dari luar, senengnya minta ampuun..narsis sana narsis sini..:) 

Setelah kenyang dengan poto-poto diluar, baru masuk ke dalam museum , hanya menulis di buku data pengunjung beres deh, anak-anak udah melongo, udah lari kesini lari kesana, ketika masuk kearah Tyranosaurus, anak-anak langsung nyeroscos dengan berbagai pertanyan, *siap-siap jawaban bwt mereka *.
Tadinya aku berfikir anak-anak pengen cepet pulang, ternyata diluar dugaan neh, Kapan dan dimana nya pertanyaaan anak, akhirnya dari tempat ke tempat jadi suatu pancingan pertanyaan anak-anak.
Museum bukan tempat yang bikin serem bagi anak-anak tapi disini kita dapat mengambil kesimpulan :
1. Menjadikan Daya berfikir kuat
2. Memancing pertanyaan-pertanyaan 
3. Meningkatkan berfikir yang kreatif sehingga memacing Rasa ingin tahu yang kuat.
4. Mengenalkan Sejarah zaman purbakala.
5. Banyak Ilmu pengetahuan yang didapat di Museum ini
6. dll
Dengan begitu kita Emaknya harus siap dengan pertanyaaan pertanyaan anak, kemanapun kita pergi bersama anak, buatlah suatu kenyamanan buat diri anak.


Nah....di museun Geologi tersebut aku gak nyangka, bakalan lama, paling satu Jam deh, ternyataaa aku disana jam 1.30 ampe jam 4.00, keluarlaah dengan sumringah anak-anak udah merasa puas, dan semua area museum Geologi udah terkunjungi, gaak kerasa, aku dah capek juga mulut terus nyeroscos ikut berfikir untuk pertanyaaan anak-anak hehehe....
                                           maaf emaknya ikut narsis juga yaa :) yg moto Kakanya

setelah itu keluar dari gedung meseun langsung menuju dulu ke area Mesjid untuk sholat ashar, tapi tidak lupa diluar pun anak-anak minat poto-poto lagi *mirip emaknya aja* setelah itu langsung ke Mesjid, lumayan deket dan gede Mesjidnya, dan anak-anak pun disitu setelah sholat tidak mau beranjak dulu, maen-maen lagi, 30 menitan.

Liburan yang menyenangkan, anak-anak di dalem museum lupa sama makanan dan minuman, emang gak ada tukang jualan yang ada di luar area museun, walopun bawa sedikit cemilan dan minuman, tp anak-anak geleng-geleng, karena "saking" nyamannya di Museum.

Moga bermanfaat yaa liburan murah yang mendidik, liburan tidak harus yang mahal, tapi bagaimana kita memberikan motivasi ke anak biar anak nyaman dan enjoy di tempat yang murah juga. banyak hal yang didapat dari anak-anak, pengetahuan, daya kritisnya luar biasaaa, sepanjang jalanan pulang anak-anak tidak berhenti untuk bercerita. 

Friday, July 06, 2012

Emak Posting Blog, Anak2 Dimana ?

NgeBlog sekarang-sekarang ini booming banget, beda ama tahun 2005an awal aku mulai belajar Blog, yang namanya ngeBlog dulu taun-taun itu masih jarang yang namanya emak, dengan berjalannya waktu dan proses sekarang aku bersyukur banget udah banyak emak-emak melek Blog, terutama dengan Jualan OnLinenya,  curhatlah dll, *aaah serius bgt deh*

Biasanya kalo para emak diem dirumah, mereka biasa dengan tugas dan kewajiban buat suami dan anak-anaknya, tapi disamping itu, emak -emak sekarang ini, bisa mengisi waktu luang dengan ngeBlog, tapii biasanya ketika kita *para emak* mengerjakan pekerjaan Rumah (nyetrika, masak, ngepel, nyapu aah pokonya serba pekerjaan rumah deh), kalo anak-anak tau apa yang sedang kita kerjaan, anak-anak suka pengen tau, malah pengen nimbrung juga, yang ada bukannya beres malah tambah berantakan hehehe.

Apalagi saaat ini para emak punya hobi baru yaitu negblog, ank-anak malah lebih penasaran dengan komputer, yang dilakukan ama emaknya, apalgi anak dibawah 6 th, rasa ingin taunya tinggi banget, jadi kapan dong kita bisa posting blog.

Banyak pertanyan dari temen-temen, "sempetnya nulis blog, anak-anak kemana, dan dimana disaaat kita posting Blog" itu pertanyaan yang sering terlontar dari temen-temen. terus ada juga yang bilang " Suami lo gimana, gak keganggu tuh, gpp gitu ngeBlog terus"

Atau ada juga yang nanya " Ati-ati kamu posting Blog, anak anteng maen api, maen colokan listrik, atau maen kemanalaaah".

Itu semua pertanyan-pertanyan yang gak aneh, dan apa yang dilakukan Anak-anak ketika para Emaknya posting Blog, jangan sampe kita posting Blog Kewajiban Utama seorang Istri, terutama seorang Ibu buat anak-anaknya terbengkalai, jangan asal anteng deh hehe. *ngingetin buat diri sendiri*

Ada Kebiasan-kebiasaan kapan aku posting blog dan Dimana anak-anak ? :
  1. Anak-anak Blom sekolah, aku lakukan posting Blog ketika anak-anak udah tidur ( tidur siang atau tidur malam), kalo tidur malem, sering aku ampe begadang, sampe Blogku puaas diliat dan dibacanya.
  2. Posting Blog ketika semua pekerjaan rumah beres (kecuali ada pembantu), ketika aku ada ide nulis, anak-anak dikasih maenan yang edukatif, maenin Balok atau maenin Puzzle atau buku.(tapi mata kita sekali-kali nengok sikecil).
  3. Dan Biasakan Pintu terkunci, termasuk pintu Dapurpun, (khawatir kita konsen ke Blog anak-anak yang dibawah 6 tahun, masuk dapur malah maenin kompor atau barang berbahaya).
  4. Lain ceritanya kalo si Anak- udah pada gede, kita bisa kapan aja melakukan posting Blog tapii tidak meninggalkan kewajiban kita seorang Ibu. dan seorang istri (jangan ampe deh suami komplain gara-gara ngeBlog).
  5. Ketika anak-anak pulang sekolah, kita kebetulan sedang Posting Blog, bersabarlah, Anak yang paling Utama< tinggalkan dahulu komputer atau laptop, udah yakin aman yang semuanya terpenuhi, baru kita bisa lanjut posting. hehe.
  6. Atau si anak bisa sambil duduk dipangkuan kita, kalo tidak rewel, sambil kita bisa menceritakannnya. 

Intinya ketika kita Posting Blog, kita harus bisa kreatif memilah dan memilih waktu untuk depan internet, Blog emang udah jadi Passion buatku, udah menjadi Hobi, udah kaya mendarah Daging tapi itu semua kita lakukan hanya waktu luang disela anak-anak. 

Jangan sampe anak-anak komplain ke kita hanya karena depan komputer terus, tapi itu semua moga kita bisa memilih waktu antara posting Blog dan anak-anak. semua pasti bisa. !! :) 




Thursday, June 14, 2012

Dari Game menjadi Hobi

Lagi-lagi ngomongin anak neh..eiits emang disini kita bahas soal anak lagi, aaah pengalaman yang gaak akan ada hentinya kalo kita ngomongin masalah anak, tulisan sekarang aku gak akan jauh juga ngebahas anak, seperti biasa dunianya Anak adalah dunia yang berada dikehidupan kita sehari-hari, terutama buat emak-emak, yang keseharian nya tau perkembangan Anak, khususnya anak sendiri.

Perkembangan anak, kadang kita bisa menilai dengan hal yang positif atau hal yang negatif, tapii kita tetep ke anak harus selalu menilai positif, berkembangnya zaman berkembanganya teknologi buat anak, ternyata teknologi saat ini tidak selamanya negatif buat anak tapi banyak positifnya juga buat anak.

Berbicara tentang teknologi buat anak gak terlepas dari Game juga, dunia teknologi sekarang adalah dunia internet, sebelunya aku pernah nulis  artikel tentang internet buat anak, nah disini aku negrasain juga pendampingan ketika anak depan internet sangatlah perlu.


Terutama dalam memilih Game, walopun saaat ini anak usia SD aja, udah bisa mengemukakan pendapat sendiri dalam pemilihan Game, ternyata Game yang disukai hampir 5 bulan ini anakku  Azka (10 th) gandrung Game Chees, yaa aku awalnya gak ngeh dan gak doyan deh maen game, tapi dengan "terpaksa" aku harus dampingi juga, Game apa seh Chees itu ?

Lama-lama Azka ngerasa nyaman dengan Game tersebut, OOh ternyata game tersebut adalah sebuah permainan Catur yang udah kita kenal dan gaak aneh, tapi ternyata dari Game tersebut si Kaka (panggilan Azka) merengek pengan beliin Catur beneran, bukan dari Game lagi.

Sumber poto : google

Kadang sesekali maen Game Chees ketika megang Tablet, keseringan sekarang dari Game menjadi sebuah Hobi, hobi Baru Azka, selama Game itu bagus dan menjadi positif, aku dukung, dan kesekolah pun Azka selalu tenteng papan Catur *nggak berat ka :)* dengan begitu,  permainan Catur mempunyai banyak Manfaat, yang aku liat dari Hobi Baru Azka, adalah :

  1. Catur merupakan salah satu game bisa dilakukan oleh semua umur.
  2. Catur bisa mengembangkan daya konsentrasi yang kuat.
  3. Catur bisa mengembangkan pemikiran yang logis, bisa mengatur strategi.
  4. Catur bisa meningkatkan kreatifitas dan Imaginasi, karena dalam permainan tersebut adanya perlawanan dan pertahanan.
  5. Catur bisa menjadikan Mandiri juga, kerena disitu harus membuat suatu keputusan dalam mengambil langkah.
Waaah..banyak juga yaa, mungkin masih banyak juga manfaat yang lainnya, itu yang aku liat sepertinya gitu, luar biasa. Nah dari hobi barunya itu yaa jadi keteteran juga si Kaka pengen beli papan Catur dari berbagai model, sekarang malah di[pasaran ada yang kayu, magnet, besar kecil, daaaan yang lebih dahsyatnya lagi si Kaka pengan masuk seklah Catur, ampe aku cariin ternyata udah nemu, mulai liburan deh sekolah Caturnya.

Intinya ketika anak udah melek Game, melek teknologi Internet yang paling penting adalah pendampingan terlebih dahulu juga dalam proses pemilihan Game, eeetts jangan Salah padahal Azka jadwal maen game nya adalah Jumat Sore ampe Minggu sore....selain itu Konsen belajar yaaaa...:) moga jadi bahan Share..




Sunday, May 06, 2012

Boleh gak aku Hujan-hujanan

Maaf bangeet neh baru posting lagi, hadeeeh dengan setumpuk kerjaan yang butuh konsentrasi, padahal hati gak bisa  diboongi pengen banget postingm baru sekarang lagi bisa posting, tapiii Insya Alloh semangat lagi  hehehe :) 

Ide posting dateng ketika kemaren jam ngantor aku bawa Azzam ke SMK, senengnya bukan maen ikut Umi kerja, otomatis pagi ampe sore, tapi azzam menikmatinya, ampe jelang mau pulang turunlah Hujan gede banget, dan kebetulan dilapangan pas depan kantorku banyak anak-anak yang sedang maen Bola, ketika hujan turun anak-anak tersebut malah lebih asyik lagi, gak mau berteduh justru hujan adalah maenan yg paling seru.

Otomatis Azzam ngeliat mereka, dan sambil berbisik " mii boleh gak aku hujan-hujanan" dalam hati aku udah ketebak, pasti Azzam ngiri pengen juga hujan-hujan kaya mereka akhirnya aku juga berbisik " Boleh sayaaang"  , dibolehin gitu azzam soraaak sambil lari keluar
Ekspresinya Azzam seneng bangeet
Bagaimanapun, pengawasan kita menghadapi berbagai kemungkinan yang timbul tetaplah perlu, seperti terpeleset, munculnya hewan seperti ular atau kelabang, dan sebagainya. Tanamkan pengertian ini pada anak agar ia tidak main hujan tanpa pengawasan kita orang dewasa. Jika anak kedapatan melanggar, jangan tanggung-tanggung, berilah sanksi yang mendidik,

 Dunia anak-anak pun tidak bisa dipisahkan dari air. Tak heran jika anak-anak sangat gemar bermain hujan. "Tidak hanya di sini, tapi anak-anak di seluruh penjuru dunia pun menyukainya." Iya, dong, sejak bayi, kan, anak-anak sudah akrab dengan air. "Bukankah orang tua kita secara rutin memandikan bayi setiap pagi,"


Melihat ini, biasanya orang tua akan langsung melarang dan menyuruhnya masuk rumah. Lihat saja sebuah iklan televisi yang menampilkan reaksi umum orang tua saat mendapati anaknya main hujan-hujanan. Namun, betulkah si kecil tidak boleh sama sekali bermain hujan-hujanan? Juga benarkah dampak negatifnya lebih banyak daripada positifnya?

Barangkali bisa menangkis segala kekhawatiran itu.dengan persiapan dan perlakuan yang tepat, tidak ada alasan bagi orang tua untuk melarang anaknya main hujan-hujanan. Banyak sekali manfaat positif yang didapat ketika anak bermain hujan-hujanan. Salah satunya, anak-anak bisa bereksplorasi dengan lingkungannya.

Nah, saat hujan, anak-anak bisa bermain berbagai macam permainan aktif, seperti sepak bola dan kejar-kejaran di tengah derasnya hujan. Fenomena hujan sendiri juga menimbulkan daya tarik bagi anak-anak. Dari kondisi cuaca yang cerah, lalu mendadak gelap kelabu, disusul butiran air hujan yang mengguyur pekarangan tentu membuat mereka penasaran. "Seperti apa, sih, rasanya jika tubuhku diterpa air hujan." Anak pun tergerak untuk mengeksplorasi lingkungannya.

eeiitts jangan lupa looh itu semua si anak diusahain harus udah makan, biar terjaga juga tubuhnya, jadilah orangtua bijak buat anak...moga bermanfaat...

Saturday, January 21, 2012

Membaca Tanpa harus Diajari

Udah lama banget nggak posting, padahal ide nulis banyak banget, mumpung masih fresh neh, kita bagi-bagi tips, Hal yang paling sulit dan banyak keluhan bagi ibu-ibu semua biasanya menjelang anak masuk SD adalah sibuk dengan memasukkan anak Les Calistung, memaksakan anak harus segera bisa baca dan berhitung.

Terkadang anak dituntut BISA BACA tapi belum tentu anak Suka BUKU, hal yang terkadang sulit memberikan alasan, hanya alasan kecil, kenapa sih dipaksa bisa baca, padahal liat dari segi umur belum tercukupi diusia 4-5 tahun anak-anak kita dipaksa diajari membaca.

Tapi ada suatu pengalaman yang sangat indah buat aku sendiri, dan sangat berharga, mungkin dikatakan suatu Kado istimewa buat aku, disela sibuknya aku, (heheheh :) so sibuk )..sering aku bawain oleh-oleh buat Anakku yang kecil Azzam (6 th), dari mulai aku berkegiatan diluar, aku sering bawain oleh-oleh Buku atau mainan jenis Lego (biar kreatif ceritanya hehe).

Itu semua Azzam ngerasa Sesuatu banget ( ala Sahrini hehe), bahagia banget deh, dari Azzam usia 4 tahun, aku belom pernah mengajari membaca, tapi bagaimana Azzam Mencintai buku, suka akan buku BUKAN dipaksa harus bisa baca buku, Alhamdulillah semua berjalan lancar, ketika aku dirumah dan mau tidur selalu dibacain cerita buku-buku, bahkan Azzam sendiri yang minta diceritain.



Berjalan dengan waktu, Azzam udah ada KEINGINAN TANPA DIPAKSA, ingin BISA BACA, mungkin karena disekolah TKA-TKB, udah diajari huruf dan kata-kata sederhana, Akhirnya, di rumah Azzam bisa meraba-raba sendiri, dan tidak ada kesuliatan bagi aku mengajari Azzam belajar baca, TANPA diajari Azzam udah bisa baca sendiri, dan ditanya ke Ibu Gurunya juga disekoalh Azzam banyak mainnya heheeh, kadang nggak amu kalo diajari baca..

Alhamdulillah Azzam sekarang bisa baca buku sendiri TANPA diajari, karena BERAWAL DARI SUKA BUKU akhirnya INGIN bisa BACA BUKU..jadilah Buku ALAT BERMAIN UTAMA ANAK_ANAK..Moga bermanfaat...!!!,