.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Tuesday, November 23, 2010

Rumah bagaikan Penjara untuk Belajar

Belajar..Belajar..dan belajarr,, les, les, ngaji, kata-kata itu sering terdengar dan tidak merasa aneh juga, karena, kata-kata itu adalah seperti udah menjadi suatu kewajiban buat kita terutama buat anak-anak kita.

Ah, sepertinya dengan judul diatas emang terjadi dan sering terjadi pada kehidupan kita, tapi nggak mau dong anak-anak kita Rumah seperti penjara bagi mereka, tentunya suasana nyaman yang mereka inginkan, tentunya kita Orangtua pun menginginkan suasana rumah yang harmonis, apalagi anak-anak yang selalu tersenyun, (bukan senyum-senyum sendiri hehehe..)

Yaa ada seoarang anak 5 tahun, yang kesehariannya udah biasa dipaksa dengan belajar..belajar dan belajar, pulang sekolah ngajii..hehehe..aduhh kapan waktu maennya yaa...
Ah sampe anak itu merasa beban, ketika sekali keluar rumah sebentar aja, langsung deh dipanggil, musti masuk rumah, ah ibunya bilang mumpung masih kecil, jadi belajar dari sekarang masih bisa nurut.

Ya Ampun, ketika Anakku jam 1 siang dalam terlelap tidur siang, itu sianak jam segitu musti pergi ngaji, (baru 5 tahun), siang, panas, kadang kita juga orangtua berfikir, males aja keluar rumah jam segitu, apalagi anak, secara otak anak musti istirahat jam-jamnya siang..

Intinya sungguh ngeri banget anak usia tersebut, dimana musti merasakan dunia bermain, ini malah dunianya di pake buat belajar, belajar juga les ke les...aarrgg..moga kita nggak seperti itu, tapi terkadang orangtua gak sadar, bahwa si Anak udah terenggut dunia bermainnya.

Walopun misalnya si Anak tidak bisa tidur siang??..bukankah jam segitu bisa dimanfaatkan buat bermain, dan karena usia 5 tahun bermain adalah Belajar, bukan bermain untuk menulis, membaca, juga les ini, les itu, Apakah dnegan meloncat-loncat, atau maen lego itu uga samakan dengan belajar.....ah...sungguh bagi si Anak tersebut bahwa rumah bagaikan penjara buatnya, Ya Alloh YA Rabb...

Pernah suatu ektika, kebetulan aku ada dir umah, aku tanya si Anak, " ayo de sini keluar maen sama Azzam (kebetulan seusia sama Azzam 5 th), " si anak menjawab ( sianak berada di dalam kaca jendele rumahnya): " nggak boleh sama Mama karena bentar lagi harus mengaji " waduh itu jam 12.30an deh..puanaas lagi.

Eh si mamah nongol juga, katanya : " enggak ah maennya nanti aja dulu, kalo smeuanya udah lancar," maksudnya baca, nulis, plus qurannya, udah lancar baru boleh maen gitu yaa..hehehe

Kebayang disaat anak udah bisa maen keluar itu anak bisa-bisa males belajar, soalnya sekarang dipaksa untuk segala belajar...

Terus saya tanya lagi " kenapa maen dulu sini bentar, " eh ibunya dateng