.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Sunday, June 14, 2009

Disiplin buat Anak

Banyak Orang tua yang pengen anak disiplin tapi kadang tidak  sesuai dengan kondisi anak...hmmm...kita merasakan dulu ..ketika dahulu masa-masa kita Usia SD..setiap mau pergi sekolah...masuk jam 7.00 harus ngepel dulu, nyapu dulu, nyuci piring dulu...tapi kadang pada saat melakukan itu bete banget.... akhirnya kalo setiap hari abis sholat subuh...duuuh bebaaaan..malees...bukan seneng mau kesekolah tapi harus mengerjakan pekerjaan rumah dulu...

apa manfaat kita membiasakan anak nyuci piring tiap pagi atau ngepel tiap pagi? Apakah maksudnya.....agar anak belajar bertanggung jawab dan disiplin?...... Tujuan ini sangat baik.
Tetapi jangan sampai tujuan ini menimbulkan dampak negative lain pada anak.

Misalnya, apakah kegiatan di pagi hari yang bagi orang dewasa dianggap biasa
tapi bagi anak mungkin dampak menguras energinya dapat berdampak pada energy
yang dikeluarkan anak di sekolah?

 Apakah tidak malah ketika sekolah ketika seharusnya mereka mengeluarkan energy yang cukup malah menjadi kelelahan?  Kalo saya jadi anak, mungkin saya juga akan bête dan cemberut setiap pergi sekolah jika harus ngepel dulu. Dalam hati saya
mungkin akan setiap hari berkata “capeeeekk deeeeh”.

untuk anak usia SD pembiasaan mengerjakan rutinitas harian ini dapat dilakukan
bertahap, sedikit demi sedikit. Dari mulai sepekan sekali, tiap hari libur,
tiap hari senin dan kamis lalu setiap hari.......

Jika hanya mencuci piring saja barangkali rasional untuk dilakukan setiap hari, tapi jika harus ngepel juga,mungkin dapat dipikirkan kembali. ......Ada banyak cara lain untuk membiasakan anak bertanggung jawab dan disiplin setiap hari di rumah tanpa harus menimbulkan dampak negative lain di sekolah: 
  1. Membereskan kamar tempat tidur sebelum pergi,
  2. Menyimpan sepatu pada tempatnya,
  3. Menyimpan pakaian kotor pada tempatnya,
  4. Menyiapkan agenda pelajaran untuk besok pada sore hari dan seterusnya. 
By : Master trainee PSPA ( Bp. Ihsan Baihaqi)
Post a Comment