.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Monday, June 29, 2009

Tidak bener2 Tidak....

Medidik anak dengan Konsistensi emang agak berat...terkadang nggak tega...tapi kita emang harus konsisten dalam mendidik anak.....mumpung masih Fresh nih....kejadian dialami sama Azzam (anak yg kedua 3,8th)...

Sabtu kemaren pulang dari acara kenaikan kelas Kakanya, pulangnya laper kita makan di salah satu rumah makan khas sunda di soekarno Hatta.....(jadi show off gini..hehe)
Digerbang masuk, ada penjual mainan anak...udah mahal, ngga mendidik lagi....

Karna disitu ada mainan Bis...Azzam mau bangeeet..sampe akhirnya ngamuk-ngamuk...sedih ..keadaan Rm tersebut pas lagi penuh..orang-orang disekiar pada ngeliatin...tapi ah biarin aza...

Saya sama Abinya komitmen..kita harus konsisten...Abinya terus ngasih pengertian..
"Azzam soleh...nanti ya...kita bisa bikin lebih bagus dari itu.....insya Allah.. "

kakanya bilang " ya Bi..nanti kita bisa bikin lebih gede, lebih kereeen..."

Azzam tetep ngamuk...pengen dan pengen..."Abiii..Abiii mau bis" azzam nggak menghiraukan pengertian dari Abinya..sampe pas makanan datang kita dah pada kenyang duluan sama ngamukan Azzam.....tapi kita tetep sabar mengatasinya...biarpun ngamuk, kita tetep santai...

Padahal..di belakang rumah makan tsb, ada permainan anak..gede banget, tempatnya, anak-anak bisa bereksplor disitu....azzam tetep nggak tertarik..dan semakin besar amukannya....

Ya Allah..dalam hati beliin jangan....iiih jadi inget materi PSPA...kalau dibeliin berarti kata TIDAk, jadi YA......KONSISTEN....
Karena kalau kita tidak dikonsisten...kata 'tidak', 'tidak', 'tidak' akhirnya 'ya',... jadi arti 'tidak' disini berarti 'ya'.....

Akhirnya saya sama Abinya tetep tahan....Bismillah...Alhamdulillah berhasil...Azzam bisa mereda..dari amukan yg kira-kira hampir sampe tigaperempat jam....dan bisa makan, azzam pun makan, dan..malah langsung main di tempat permainan anak terlebih langsung main dengan anak seusianya...(ceritanya dah kenalan)..

Dan pulang pun karna lewat juga ke tempat jualan mainan tsb...Azzam sudah lupa apa yang tadi dia bikin ngamuk...lewat saja Alhamdulillah....KONSISTEN !!!!


Friday, June 26, 2009

Kegiatan Liburan Dirumah

Terkadang Orangtua dibingungkan untuk mengisi liburan..kemana ya...pengen nyaman, atau yang deket aza..atau pula lebih bagus lagi yang murah...

Kalau kita nggak punya ide lagi liburan buat keluar rumah..lebih bagus dirumah aza...kita bisa mengisi hari-hari libur dirumah dengan berbagai macam kegiatan..yang jelas membuat anak tidak suntuk, monoton, membuat anak senang, hari-hari libur penuh dengan keceriaan, tentunya dengan orangtua yang Pro aktif...

Nah..ini beberapa macam kegiatan mengisi Liburan dirumah..mudah-mudahan bermanfaat...tips ini kutipan Dari Pendiri sekolah Orangtua shalih PsPA ( Bapak Ikhsan Baihaqi Ibnu Bukhari)....
  1. Konser lagu di rumah dengan kostum yang dipersiapkan khusus
  2. Proyek membuat taman mini belakang/depan rumah
  3. Proyek menulis lomba curhat/cerita binatang kesayangan ayah, ibu, kakak, adik meski binatangnya gak punya. misal ayah suka kucing, ibu suka kelinci, kakak suka ikan adik suka semut.... kenapa sih kita suka binatang itu? nah masing-masing nulis deh.. klo yang lom bisa nulis suruh cerita ntar dibantu nuliisin sama orangtua.. ntar jadi buku deh.. 
  4. Proyek bikin lukisan bersama di salah satu tembok di rumah (itu juga klo mau mengorbankan sedikit temboknya). Lukisannya gak usah diatur, suka-suka, gak usah berbentuk, pokoknya curat coret.... lukisan estafet, misal adik dulu, udah itu kakak, udah itu ibu, udah itu ayah.... setiap orang hanya boleh mencoret 3x 
  5. Merancang 5 kegiatan menarik yang akan dilakukan menyambut hari kemerdekaan dan menyambut ramadhan nanti (mau disekaliguskan juga boleh)
  6. Klo Anggota keluarga minimum ada 4, boleh dicoba permainan beregu, kelompok kakak sama ibu, kelompok adik sama ayah: painball (gak usah beneran), lomba memasukkan kelereng pake jari manis ke sebuah lubang, atau modifikasi dari permainan-permainan lainnya
  7. Mengoleksi gambar-gambar menarik dari koran-koran/majalah-majalah bekas yang disukai, ditempel di sebuah karton besar, dikasi komentar yang lucu-lucu 
  8. klo ada dana, memberikan bingkisan untuk tetangga dan masing-masing bingkisan dibungkus dengan kado yang menarik.. biarkan anak yang memilih warna kado, membantu ngelem, membantu gunting (meski acak2an ntar)... komunikasikan pada tetangga ini hasil karya anak
  9. silaturahmi ke 3 orang dan 4 guru yang paling kamu senangi.... 
  10. klo ayah agak terampil dikit, buat layang-layang segede meja, ntar diterbangin bareng di lapangan terbuka. klo gak bisa terbang, cukup dipajang sebagai monumen di depan rumah selama sepekan... 
saya yakin, deh ibu juga bakal menemukan 10 judul lain? ayooo temukan yuk... ayah dan ibu yang lain mau menambahkan 10 lain juga? yukk sehingga kita bisa buat buku... 100 kegiatan menarik mengisi liburan di rumah... karya: ibu dan ayah shalih dan shaliha... cihuuuyyy 


Monday, June 22, 2009

Buah hati kita Susah Makan..??

Sebenernya tidak ada anak yang susah makan, banyak orangtua..mengeluh tentang sulitnya makan anak..
Padahal anak akan selalu seneng apabila kita menjadi Orangtua yang Proaktif...

Dan kita berusaha acara makan...menjadi acara favorit buat anak...dan acara yang ditunggu-tunggu...kayanya bisa deh..
seperti setiap waktunya makan..kita Orangtua siapkan materi untuk bercerita...nah ketika waktunya makan bersama..dimeja makan atau lesehan pun jadi..(kalau tidak ada meja makan)

sambil makan  kita bercerita...Hmmn jadi inget sama materi PSPA ya..Abah bilang (nasional master trainee PSPA Bapak Ihsan Baihaqi) ketika kita lagi cerita, terus anak berhenti makan..kita berhenti dulu ceritanya...
beri motivasi "ayo..aaam dulu nanti terusin ceritanya..."   anak bakalan semangat...penasaran     dengan cerita tadi...beres deh makannya... iih beneran lho..dibuktiin bisa koq.. 

tapi karna anakku yang besar udah sekolah..malah sekarang terbalik..dia jadi yang suka cerita sama Abi,Umi dan adiknya...yang awalnya kita terus cerita tentang nabi lah, binatanglah,...
yang kira-kira bisa menyerap sama anak..bisa dipahami ide-ide ceritanya...pastinya mendidik juga ya..

Sekarang Si kakak yang rajin cerita sama kita pada acara makan....kita udah siap mendengarkan...namanya anak nggak ada habisnya ceritanya...sambil semangat...
kadang sambil ngunyah pun ...wooow ceritanya lucu-lucu..kadang seputar temen...disekolah, dirumah, atau apa yang dibaca dibuku (karna anakku suka buku)...
yang penting Kita Undang dulu cerita anak...lalu hargai ceritanya...kalau ada cerita yang sedikit aneh...Undang dulu lalu cegah....yeee jadi kembali ke Materi PSPA lagi nih...

Dan selain cara-cara yang diatas mungkin ada hal lain juga penting buat kita semua...

  1. Kenali anak dan penyebab susah makan...Mungkin aza hanya sekedar protes karna ia tak menyukai makan yangn disajikan sama kita.
  2. Sabar dan penyayang......jangan pernah mambentak buah hati kita jika ia sulit di bujuk untuk makan, anadaharus tetap sabar menghadapi si Kecil....bujuklah ia dengan kata-kata yg halus da lembut...sering memujilah, dan memberi hadiah yang mendidik..
  3. Buat suasana yang menyenangkan.....Suasana ini bisa seperti yang saya uraikan diatas.. dengan cara duduk tenang dimeja makan 
  4. Perhatikan pola makan.....dilatih hingga keteraturan dan kebiasaan..
  5. Kenali dan buat variasi warna dan bentuk makanan untuk anak.....makanan yang kita buat berwarna -warni..maksudnya bervariatif, tidak membosankan..bentuknya, rasanya..
  6. Ajak buah hati kita untuk membuat menu makanan.......anak-anak akan merasa dilibatkan dan akan lebih tertanang dalam melahap makanan..
  7. Berikan contoh yang baik........Anak akan memuji orangtuanya dalam pola minat makan,dan masakan yang kita masak, mulailah dengan mencontohkan padanya..
Siapkan jadi Orangtua yang Proaktif....gampang...Luruskan niat... bulatkan tekad..demi anak-anak kita...selain itu kita tetep Adab-adab dalam makan pun harus diutamakan....seperti berdoa dulu..tidak sambil berdiri, bersandar...dll.....




Sunday, June 14, 2009

Disiplin buat Anak

Banyak Orang tua yang pengen anak disiplin tapi kadang tidak  sesuai dengan kondisi anak...hmmm...kita merasakan dulu ..ketika dahulu masa-masa kita Usia SD..setiap mau pergi sekolah...masuk jam 7.00 harus ngepel dulu, nyapu dulu, nyuci piring dulu...tapi kadang pada saat melakukan itu bete banget.... akhirnya kalo setiap hari abis sholat subuh...duuuh bebaaaan..malees...bukan seneng mau kesekolah tapi harus mengerjakan pekerjaan rumah dulu...

apa manfaat kita membiasakan anak nyuci piring tiap pagi atau ngepel tiap pagi? Apakah maksudnya.....agar anak belajar bertanggung jawab dan disiplin?...... Tujuan ini sangat baik.
Tetapi jangan sampai tujuan ini menimbulkan dampak negative lain pada anak.

Misalnya, apakah kegiatan di pagi hari yang bagi orang dewasa dianggap biasa
tapi bagi anak mungkin dampak menguras energinya dapat berdampak pada energy
yang dikeluarkan anak di sekolah?

 Apakah tidak malah ketika sekolah ketika seharusnya mereka mengeluarkan energy yang cukup malah menjadi kelelahan?  Kalo saya jadi anak, mungkin saya juga akan bĂȘte dan cemberut setiap pergi sekolah jika harus ngepel dulu. Dalam hati saya
mungkin akan setiap hari berkata “capeeeekk deeeeh”.

untuk anak usia SD pembiasaan mengerjakan rutinitas harian ini dapat dilakukan
bertahap, sedikit demi sedikit. Dari mulai sepekan sekali, tiap hari libur,
tiap hari senin dan kamis lalu setiap hari.......

Jika hanya mencuci piring saja barangkali rasional untuk dilakukan setiap hari, tapi jika harus ngepel juga,mungkin dapat dipikirkan kembali. ......Ada banyak cara lain untuk membiasakan anak bertanggung jawab dan disiplin setiap hari di rumah tanpa harus menimbulkan dampak negative lain di sekolah: 
  1. Membereskan kamar tempat tidur sebelum pergi,
  2. Menyimpan sepatu pada tempatnya,
  3. Menyimpan pakaian kotor pada tempatnya,
  4. Menyiapkan agenda pelajaran untuk besok pada sore hari dan seterusnya. 
By : Master trainee PSPA ( Bp. Ihsan Baihaqi)