.: Dengan Menyebut Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang :.

Thursday, May 28, 2009

Menstimulus Tidak harus di Sekolah ?


Banyak Orangtua merasa gengsi tidak menyekolahkan anaknya di usia prasekolah....padahal rumah bisa dijadikan tempat menstimulus yang lebih baik...

Kadang kita sebagai Orangtua berburu sekolah yang lebih baik untuk anak-anak kita bahkan mahal sekalipun, nggak masalah, yang penting anak sekolah, .....

Sebenernya menstimulus dirumah banyak berbagai cara, seperti di Dapur sangat banyak pembelajaran buat anak-anak kita, seperti contoh  kemarin pagi bikin roti bakar, buat anak-anak ngemil, karena pakai toaster jadi roti dengan otomatis kalau mateng jadi terbagi dua...

Hmmmm kebayangkan, yang akhirnya roti terbelah dua dan membentuk segitiga...anakku Azzam tanpa sadar,dia nanya "Ummi.... rotinya jadi ada dua...tadi ada satu", dan disitu ada suatu pembelajaran  yaitu berbentuk segitiga dan rotinya ada dua tadinya satu.."Ummi liat...eeh ada segitiga"

"o iya yah...subhanallah...Azzam hebat,jadi ada berapa ya rotinya " 
"ada dua...ada segitiganya, kaya atap rumah" 

Nggak nyangka ya, tadinya mau diamsukin sekolah tahun ini masuk TK-A, tapi masihragu karnausia tanggung 4 thnya bulan Oktober, jadi kalo masuk SD 6th kurang....belum mateng, menurut Pak Ihsan (Trainee PSPA)..kenapa nggak 7 th, masuk SD, emang bener sih kalo usia dini udah bisa calistung terus dimasukin Sd belum pas umurnya, dampaknya belum bisa mengontrol emosi (sisi Emosinya yg belum siap)...

Dari saran beliau akhirnya memutuskan untuk ditunda masuk TK...stimulus bisa dirumah, malah lebih baik dengan Umminya....Jazakallah ya pa Ihsan...

banyak hal lagi menstimulus anak dirumah...seperti buku-buku bisa dijadikan imajinasinya...wooow, ketika udah buka-buka buku bacaanya, buku tersebut dijadikan terowongan kereta Api...subhanallah, anak bisa belajar disekitarnya, buku pun jadi ..."Ummi...Abiii, liat azzam punya ide..."
 "subhanallah....anak cerdas...ide apa ya",
 "liat azzam bikin terowongan kereta Api"

Menurut Pa Ihsan lagi kita Undang anak-anak kita biar terus bercerita, dan keluar ide-idenya yang luar biasa....

Thursday, May 21, 2009

Mendidik dengan cerita...

Semua anak adalah anugrah...tapi kenapa ya anak jadi beban juga...ternyata itu semua kembali pada kita sebagai orangtua...yang menjadikan beban itu adalah kita, orangtua......hmmm sedih banget ya...anak jadi korban..

Ya banyak hal dalam mendidik..tapi anak tetep menyenangkan....ternyata Mendidik dengan Cerita lebih kena buat anak...ya ini pengalaman saya sama anak.....kita bisa berbagai maca cara dalam bercerita..ntah kita cerita tentang sholat,menngerjakan PR...dan kita bisa mengambil seorang tokoh kartunyang disukai anak.....

Contoh ni ya.....ketika anak saya Azka (7 th) mau mengerjakan PR...tapi masih pengen maen....cuman namanya anak...banyak tunggunya....apa dululah...ini dululah....macem2..

Akhirnya saya pake jurus jitu, dengan cerita...karena Azka lagi mainin ultraman....saya ambil dan pinjem mainan itu..saya bersandiwara dengan beda suara misalnya " assalamua'laikum merah...", waa'laikum salam biru...."(karena mainan tersebut warnanya merah dan biru jadi saya pake nama tokoh ).....

Setelah itu....saya mainkan, " Biru..kita maiiin yuuk.."
"main apa..kan udah malem"
"ya aku pengen main sama kamu.."
"tapi aku belum menegrjakan PR...."
"Nanti aza PRnya mendingan main dulu...."
" nggak boleh dinanti-nanti...nantikalo akuk ngejain PRnya main dulu keburu ngantuk deh...."
"ya nggaklah.."
"nggak mau ah....nanti besok temen-temen ngumpulin PR, aku nggak dong...iiih nggak ah..akku mau ngerjain PR dulu...biar tenang..mainnya bisa nanti kan masih banyak waktu...."

dan banyak lagi.....itu juga saya kalo waktuya sholat pake cerita juga, didalamnya bisa diceritain betapa pentingnya sholat, kalo nggak sholat nanti seperti apa.... aaah seru deh...
akhirnya anak saya kalo udah beres...langsung " Mii..tunggu ya Kaka mau ngerjain Pr dulu." atau " Miii...Kaka mau sholat isya dulu ya...." dan adiknya ikut sholat juga...

Tips tadi ada manfaatnya buat kita :
1. kita tidak harus marah-marah .
2. Anak merasa nyaman melakukannya, tanpa ada paksaan.
3. banyak ilmu buat anak dari cerita-cerita tersebut....

Subhanallah...anak lebih merekam apa yang kita ceritakan....ya walaupun seterusnya anak2 minta diceritain lagi.lagi dan lagi...

Tuesday, May 12, 2009

Melatih Kemampuan Sosial Anak

Setelah pindahan Rumah..ternyata tetangga semuanya mempunyai Anak seumuran dengan Anak-anakku,udah gitu laki-laki semua..jelas dong Azka da Azzam jadi lebih betah di umah barunya ketimbang yang dulu..disini anak bisa belajar bersosialisasi...alhamdulillah...ternyata mereka bisa berssialilsasi....awalnya sih emang agak malu-malu dulu...udah dua minggu baru....sampe sekarang rumah, bagai sekolah kedua buat anak-anak..hehehe sori ya agak narsis dikit ..mudah-mudaan ank-anakku setelh pidah kesini..setiap menemuan lingkungan baru bisa lebih PeDe....

Masih banyak anak yang terlalu memberikan kepercayaan kepada pembantunya,...ada pula yang mereka diasuh sama Ibunya sendiri, tapi si Ibu masih belum begitu percaya terhadap lingkungan sekitar...dan itupun kalau aku selalumembuat suatu konsep waktu...ya kaya jadwal aza, kapan jam main diluar, jam sholat, belajar, ngaji...dll alhamdulillah setelah diberikan adanya jadwal seperti itu anak jadi terbiasa...

Katanya kalau anak terlalu diem di rumah, apalagi pola asuh yang terlalu lama sama pembantu ternyata pola asuh seperti inilahyang membuat kecerdasan Interpersonal tidak terlatih baik...

Dan anak-anak yang memmiliki kecerdasan ini sering disebut socializer alias mudah bergaul, dan biasanya kecerdasan emosi mereka lebih terasah, anak-anak ini dapat mengetahui dan membedakan suasana hai, perasaan, dan keinginan orang lain...

Ada peneitian mengungkapkan bahwa anak-anak yang luwes dalam pergaulan cenderung sukses dalam karier dan merasapuas dalam hidupnya, kepercayaan dirinya meningkat karena dalam pergaulan merekamudah diterima secara terbuka oleh orang-orang disekitarnya...

Kita harus waspadajuga Tekanan Psikologis teradap anak. Faktor yang membuat anak sulit berinteraksi dengan teman-teman sebaya, maupun orang2 dilingkungan sekitarnya...Anak-aak yang mengalami tekaanan psikologis biasanya senang menyendiri dan kurang percaya diri...katanya bisajadi karena orang tua, orang dewasa, lingkungan rmah, guru terlalusering dikritik, kurang pujian dan selalu menyalahkan yang dikerjakan anak-anak...

Dan begitu juga anak merasa ditolak, tak diinginkan, dan merasa kurang. inilah yangmembuat mereka akhirnya merasa takut untuk bersosialisasi dengan teman teman di sekolah maupun di lingkungan rumah....

Faktor untuk melatih kemampuan sosial anak ;
  1. Mengembangkan kemampuan berbahasa Anak.
  2. Mengajarkan anak-anak cara mengungkapkan perasaan.
  3. melatih kepekaan si kecil terhadap kepentigan irangn lain.
  4. Ajarkan tata krama.
  5. Jadilah fiur idamanbagi anak-anak.
  6. Melatih anak-anak bertemamn atau bergaul.
  7. Libatkan Si kecl pada kegiatan sosial.
Mudah-mudahan kita bisa membeikan yang terbaik buat anak-anak kita..teruatama saya sendiri....harus bisa...